Paradoks
Apa yang mereka sebut sebagai bebas bagiku anarki tetapi apabila aku mencari kebebasan mereka memanggilku ekstremis
~ imaen ~




Bagi seekor keldai, semak berduri adalah hidangan yang lazat. Keldai makan semak itu, tinggallah ia seekor keldai ~ Habib al-Ajami


Kata orang tentang LABYRINTH: KLIK




Jom komen tentang BOHEMIAN: KLIK




Bicara Tentang SIGARANING: KLIK



Jendela Kata

<< October 2011 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01
02 03 04 05 06 07 08
09 10 11 12 13 14 15
16 17 18 19 20 21 22
23 24 25 26 27 28 29
30 31




HARI SEBELUM KELMARIN
the First Cut is Deepest
(i)(ii)
Hero-hero (dan Heroin) Kampung
(i)(ii)(iii)



mulai 7 Ramadan 1428

If you want to be updated on this weblog Enter your email here:


rss feed






 
Oct 2, 2011
Petikan daripada novel kanak-kanak - Volum 1: (Budak) Lelaki vs Liar

 

Supppp! Lembing meluncur menuju ke sasaran. Ikan kelah itu terlekat di hujung mata lembing. Budail masuk ke dalam air dan capai lembing itu. Dia cabut ikan yang tinggal nyawa-nyawa ikan dan campak ke atas batu.

Dia kembali mengintai ikan dalam sungai. Mana cukup seekor saja. Kurang-kurang nak kena seekor sorang. Tapi kalau dia nak lebih pun dia boleh dapat sebenarnya. Sungai ini begitu banyak ikan. Tentu tempat ini belum dikunjungi manusia lagi. Kalau tak tentu dah habis semua ikan kelah di sini diangkut orang.

Sekejap saja Budail dapat dua ekor lagi ikan kelah. Sekarang dia mahu tangkap udang pula. Dia nampak banyak udang bermain di celah-celah batu. Budail turun ke dalam air dan dengan menggunakan kedua-dua telapak tangannya dia tahan aliran air dari celah batu itu. Dia mahu tangkap udang-udang yang membiarkan tubuh jernihnya ikut aliran air yang deras.

Seekor, dua ekor... berekor-ekor udang dapat Budail tangkap dengan cara begitu. Setelah dia kira seorang dapat 10 ekor udang dia berhenti. Dia siang dan bersihkan ikan kelah tu. Sayang tak ada garam dan kunyit, kalau tak tentu lebih sedap. Kemudian dia buka bajunya dan letak ikan dan udang itu atas bajunya untuk dibawa ke tempat memanggang.

Setengah jam kemudian, ikan kelah itu telah masak. Mereka letak udang pula dan tak sampai dua minit udang yang berwarna putih itu bertukar merah. Masing-masing letak bahagian masing-masing atas daun pisang hutan yang mereka jadikan pinggan.

Dawid baca doa makan dan... apa lagi. Makanlah!


Posted at 12:39 pm by imaen

 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry